Penyebab Kerusakan Pada Beton

Ada sejumlah kesalahan desain umum yang menyebabkan kerusakan beton dan karenanya kapasitas bagian struktural akan berkurang. Dalam desain struktural yang memadai, tutup yang tidak memadai, perincian sambungan yang tidak tepat, penempatan embedment yang tidak benar pada beton, dan detail sambungan yang tidak tepat adalah kesalahan desain yang paling umum yang dialami oleh bangunan beton. Penting bagi para desainer yang menyadari kesalahan desain ini untuk mencegah kerusakan beton di masa depan.

Desain Struktural yang tidak memadai

Desain struktural yang tidak memadai membuat anggota struktural untuk mendukung beban yang berada jauh di atas beban desain. retak beton karena torsi dan tegangan geser dan spalling beton karena tekanan kompresi yang tinggi adalah indikator desain struktural yang tidak memadai. Untuk menentukan desain yang tidak memadai sebagai penyebab kerusakan, diperlukan untuk membandingkan lokasi kerusakan dengan jenis tekanan yang harus ada dalam beton.

Sebagai contoh, jika ada bola di bagian bawah balok yang hanya didukung, tekanan tekan yang tinggi tidak ada dan desain yang tidak memadai dapat dihilangkan sebagai penyebabnya. Namun, jika jenis dan lokasi kerusakan dan kemungkinan stres sesuai, analisis tegangan rinci akan diperlukan untuk menentukan apakah desain yang tidak memadai adalah penyebab atau tidak. Desain yang tidak memadai paling baik dicegah dengan peninjauan yang seksama dan cermat terhadap semua perhitungan desain

Tutup Beton yang Tidak Memadai

Jika penutup untuk tulangan tidak cukup disediakan dalam gambar konstruksi sesuai dengan paparan lingkungan seperti yang disarankan oleh kode standar, tulangan baja akan menimbulkan korosi karena permeabilitas uap air ke dalam beton. Ini juga menjadi penyebab kerusakan beton beku-cair.

Baca Juga : Harga Genteng

Karena korosi pada tulangan baja, volume baja yang terkorosi meningkat di dalam beton yang dapat menyebabkan keretakan pada beton dan terjadi pengelupasan beton. ACI 318-14 bagian 20.6.1.3 memberikan persyaratan penutup beton minimum untuk cast in place, pratekan, dan beton pracetak berbagai elemen struktur.

Penempatan Embedment yang Tidak Tepat di Beton

Ini juga merupakan jenis kesalahan yang paling umum yang mungkin terjadi dalam perincian beton. Penempatan embedment di lokasi dan posisi yang tepat penting untuk mencegah kerusakan beton.

Logam tertanam, saluran listrik atau kotak outlet tidak boleh berada di dekat permukaan luar struktur beton. Celah dapat terjadi berulang-ulang di sekitar embedment yang dapat menyebabkan kerusakan beton akibat korosi dan efek pencairan beku.

Perincian sendi

Perincian sambungan dalam gambar untuk struktur beton sangat penting. Sambungan memungkinkan beton untuk mengembang dan menyusut seiring perubahan suhu. Ini juga memungkinkan beton untuk memindahkan muatan melalui sambungan. Perincian sambungan kontraksi, sambungan ekspansi, dan sambungan konstruksi untuk struktur beton diperlukan untuk mencegah segala jenis kerusakan yang mungkin terjadi.

Rincian tulangan, jenis bahan yang akan digunakan, penempatan yang tepat dari bahan penyambung harus ditentukan secara jelas untuk mencegah kesalahan yang mungkin terjadi di lokasi selama konstruksi. Lembaran beton yang dibangun dengan sambungan ekspansi yang tidak memadai atau terlalu sempit dapat menyebabkan kerusakan serius pada permukaan dek jembatan, jalan bendungan, dan lantai yang panjang, miring curam, menghadap ke spillway selatan di mana perubahan suhu besar terjadi setiap hari dan musiman.

Detail koneksi yang tidak benar

Detail koneksi yang tidak tepat antara bagian beton seperti balok, kolom, dan pelat dapat menyebabkan kerusakan struktur beton. Jika perincian anggota penghubung di persimpangan tidak tepat, perpindahan beban dari satu anggota ke anggota lainnya mungkin tidak seperti yang diharapkan dari desain. Akibatnya, anggota beton dapat membelokkan atau menderita masalah daya tahan selama hunian struktur; dapat menyebabkan struktur tidak layak untuk digunakan.

Detail Penguatan

Penguatan detail kesalahan seperti panjang pengembangan batang, dan metode lapping penguatan untuk ukuran yang diberikan juga dapat menyebabkan masalah pada struktur beton. Jika kontraktor tidak menyadari hal-hal ini, maka penempatan tulangan yang tepat dalam beton tidak dilakukan yang dapat menyebabkan kerusakan pada struktur selama layanannya.

Baca Juga : Harga Genteng Metal

Rincian tulangan yang buruk dapat menyebabkan konsentrasi lokal tekanan tinggi pada anggota struktural. Kegagalan struktural, retak beton, dan rembesan melalui elemen struktural adalah tanda-tanda detail tulangan yang tidak tepat.

Catatan Umum dan Khusus

Catatan umum dan khusus pada gambar harus disediakan untuk apa pun yang diasumsikan selama desain. Jika ada asumsi yang dibuat dalam hal rincian tidak tersedia, maka itu harus disebutkan dalam gambar, sehingga kontraktor atau pengawas di lokasi saat konstruksi dapat memverifikasi asumsi yang dibuat dan jika terjadi perubahan yang diperlukan, struktur dapat dirancang ulang dan terperinci.

Weating

Leave a Reply

Your email address will not be published.